9 Jenis Anak Berkebutuhan Khusus yang Harus Bunda Ketahui

Pengertian anak berkebutuhan khusus yaitu anak yang jika di lihat secara signifikan merupakan seoarng anak yang memiliki kelainan, baik dalam fisik, emosional, mental ataupun sosial, dalam proses pertumbuhannya jika di bandingkan dengan sejumlah anak yang lainnya yang memang seusia dengannya. Maka dari itu, seoarng anak yang memiliki kebutuhan khusus membutuhkan pendidikan anak berkebutuhan khusus.

pendidikan anak berkebutuhan khusus

Dengan begitu, walaupun anak tersebut memiliki kebutuuhan khusus, namun ia masih bisa belajar seperti yang lainnya, dan yang pasti di tempat atau sekolah yang menyediakan pendidikan untuk anak berkebutuhan khusus.

Ada berbagai macam jenis-jenis anak berkebutuhan khusus, namun khusus untuk kebutuhan pendidikan inklusi, anak yang berkebutuhan khusus dikelompokan menjadi 9 jenis, yaitu sebagai berikut:

  1. Tunanetra/anak yang mengalami gangguan penglihatan

Tunanetra merupakan seoarng anak yang memang mengalami gangguan terhadap penglihatannya. Hal ini berupa kebutaan yang menyeluruh ataupun hanya sebagian, walaupun anak yang mengalami kejadian seperti ini telah di berikan pertolongan dengan sejumlah alat bantu khusus, namun ia tetap masih membutuhkan pelayanan pendidikan anak berkebutuhan khusus.

  1. Tunarungu/anak yang mengalami gangguan pendengaran

Tunarungu adalah seorang anak yang kehilangan sebagian atau bahkan seluruh daya pendengarannya, sehingga ia tidak atau bahkan kurang mampu untuk melakukan komunikasi dengan baik.

  1. Tunadaksa/mengalami kelainan angota tubuh/gerakan

Anak yang mengalami kelainan tunadaksa yaitu anak yang mengalami kelainan atau cacat yang menetap yang terjadi pada alat gerak sedemikian rupa, sehingga anak tersebut sangat membutuhkan pendidikan khusus.

  1. Berbakat/memiliki kemampuan dan kecerdasan luar biasa

Anak yang berbakat merupakan seorang anak yang memiliki potensi kecerdasan dengan tingkat yang baik. Bukan hanya kecerdasan, ia juga memiliki kreativitas serta tanggung jawab terhadap tugas yang kemampuannya melampawi anak-anak seusianya.

  1. Tunagrahita

Kejadian ini merupakan anak yang secara kenyataan mengalami hambatan juga keterbelakangan perkembangan mental jauh di bawah rata-rata sedemikian rupa, sehingga ia akan mengalami kesulitan dalam menyelesaikan sejumlah tugas yang menjadi tanggung jawabnya, komunikasi ataupun sosial.

  1. Lamban belajar (slow learner)

Lamban belajar merupakan anak yang memiliki potensi intelektual dengan jumlah yang tidaklah banyak, bahkan jumlahnya di bawah normal namun belum memasuki tunagrahita.

  1. Anak yang mengalami kesulitan belajar spesifik

Seorang anak yang memiliki kesulitan dalam belajar spesifik merupakan anak yang di lihat secara mental mengalami kesulitan dalam menyelesaikan tugas-tugas akademis khusus, hal ini di duga karena adanya faktor disfungsi neugologis, dan bukan di sebabkan karena faktor inteligensi.

  1. Anak yang mengalami gangguan komunikasi

Seorang anak yang mengalami gangguan dalam berkomunikasi yaitu anak-anak yang memang mengalami kelainan terhadap suara, artikulasi, atau bahkan kelancarannya dalam berbicara, yang memang mengakibatkan terjadinya penyimpangan dalam bentuk bahasa.

  1. Tunalaras/anak yang mengalami gangguan emosi dan perilaku.

Tunalaras adalah seorang anak yang mengalami kesulitan dalam proses menyesuaikan diri dengan orang-orang di sekitarnya, yang memang sesuai dengan norma-norma yang berlaku di dalam lingkungan kelompok uisanya.

Related Posts

Share This